SOAL | Menganalisis Unsur-unsur Syair


  • Rindu Dendan

    Beta menunggu tidak tersabar,
    Dalam hati berdebar-debar,
    Rasa rindu tidak terkhabar,
    Bila bersua tersenyum lebar.
    Di DWI Maya beta khabarkan,
    Rindu di hati beta luahkan,
    Khabar tersusun beta tuliskan,
    Untuk dikongsi bersama rakan.
    Warkah abang sudahlah tamat,
    Rindu di hati terlalu amat,
    Cinta abang di hati tersemat,
    Syaaban 1424 tamat.

    Pesan yang disampaikan dalam syair tersebut …
    a. Jangan gila karena cinta.
    b. Jatuh cinta membawa duka.
    c. Kerinduan seseorang akan menyiksa batin.
    d. Kerinduan seseorang akan terobati dengan menuliskan surat.

    Puisi berikut ini yang merupakan syair adalah …
    a. Bila kita bersama sudah,
    Dunia ini terlalu in dah,
    Dinda cantik permata bertahta,
    Cantik rupa bicara petah.
    b. Ditenun kain dengan kapas,
    Bermacam-macam warna ragi,
    Perahu lilin layar kertas,
    Berani kulunggar lautan api.
    c. Buah rambutan masak sebuah,
    Kalau dimanakn manis rasanya,
    Nona yang berbaju merah,
    Sudahkah ada yang punya?
    d. Air dalam bertambah dalam,
    Hujan di hulu belum lagi teduh.
    Hati dendam bertambah dendam,
    Dendam dahulu belum lagi disentuh.


    29 Agustus 2010